Wanita : Jangan Gantikan Nikmat Allah Dengan Kekufuran

Januari 5, 2012

Wanita : Jangan Gantikan Nikmat Allah Dengan Kekufuran

Wanita menurut pelbagai agama dan bangsa:

1. YUNANI

Kedudukan wanita pada masa ini hanyalah sebagai budak suruhan dan pelayan. Wanita bebas dalam arus syahwat dan nafsu hewani dengan menjadi pelacur. Akhirnya mereka mendapat tempat yang tinggi dan mulia di mana dibuat dongeng menjadi ‘Dewa Cinta.’ Mereka memandang rendah pada hubungan suami isteri hingga mereka bebas memilih lelaki yang ingin digaulinya secara terang-terangan tanpa perkahwinan.

2. ROMAWI

Lelaki mempunyai hak sepenuhnya terhadap isterinya hingga tahap berhak membunuh isterinya sendiri. Akhirnya para wanita pada zaman ini berani menyeret lelaki ke dalam arus perbuatan keji dan dosa. Mereka memandang baik tentang novel-novel porno. Urusan cerai menjadi sesuatu yang mudah hingga wanita zaman ini pernah menikah dengan lelaki sebanyak bilangan umurnya tanpa rasa beban dan malu.

3. PARSI

Undang-undang pada masa ini menzalimi hak wanita dan menimpakan hukuman yang berat walaupun kesalahannya ringan. Hukumannya berbentuk sembelihan yang sangat kejam. Perempuan yang haid akan diusir dari tempatnya jauh dari kota dan tidak dibenarkan berhubungan dengan mereka. Lelaki pula bebas dengan hawa nafsunya dan dianggap raja semata-mata kerana dia seorang lelaki.

4. CINA

Masayarakat Cina dahulunya hidup dalam kerosakan dan kebinatangan. Mereka berzina tanpa rasa malu, sehingga banyak anak-anak yang dilahirkan tanpa diketahui siapa bapanya. Kaum wanita hanya menunggu perintah tanpa menolak . Anak perempuan tidak dapat mewarisi harta bapanya walaupun sedikit. Wanita dianggap racun yang merosak kebahagian dan harta keluarga.

5. INDIA

Wanita dianggap sebagai budak suruhan bagi ayah,suami dan anak-anaknya. Wanita dianggap sumber kesalahan dan penyebab kemunduran akhlak dan mental. Wanita diharamkan dalam hak-hak pemerintahan dan warisan. Wanitanya tidak diberi hak hidup setelah suaminya mati sehingga dia harus mati dihari kematian suaminya dan dibakar hidup-hidup dalam satu tempat pembakaran.

6.YAHUDI

Wanita pada masa ini makhluk yang rendah dan hina ibarat barang tak berharga yang dapat dibeli di pasar-pasar. Mereka menuduh wanitalah salah satu pintu jahannam dan membawa kepada dosa. Mereka beranggapan wanita laknat kerana telah menggoda Adam. Wanita dalam haid dianggap najis dan dilarang memasuki rumah. Wanita disetubuhi sebagai satu upacara ibadah yang suci dan zina dianggap sebagai bentuk taqarrub diri kepada tuhan mereka.

7. NASRANI

Menganggap wanita sebagai biang kemaksiatan,akar kejahatan dan dosa, mala petaka bagi keluarga dan rumahtangga serta membawa musibah. Bersetubuh dengan wanita adalah najis walaupun telah bernikah sehingga memandang bahawa hidup sebagai biarawati ( tidak kahwin) adalah tanda luhurnya akhlak seseorang. Cerai tidak dibenarkan dalam agama mereka sekalipun sudah sampai tahap saling membenci dan berjauhan antara suami isteri. Maka terjadilah peluang saling mengkhianati antara suami isteri tersebut.

8. ARAB JAHILIYYAH

Lelaki boleh menyerahkan isterinya kepada orang lain. Sekumpulan lelaki boleh menggauli seorang perempuan.Semua ini bertujuan semata-mata untuk mendapatkan anak berketurunan bangsawan. Marah dan kecewa jika mendapat anak perempuan seakan-akan ditimpa musibah maka anak tersebut akan dikuburkan hidup-hidup. Ini bertujuan untuk menjaga kehormatan dan takut mendapat aib kerana mereka adalah ahli tempur dan perang. Mereka akan mendapai aib dan hina jika menyerahkan anak-anak perempuan mereka untuk menebus tawanan perang

9. ISLAM

Siapa tidak pernah mendengar kisah Saidatina Khadijah, sayyidah wanita sedunia pada zamannya. Saidatina Aisyah isteri dan penghulu anak-anak Adam, guru bagi kaum lelaki. Hafshah, wanita penjaga Al-Quran.Ummu Salamah, mujahidah pertama memasuki Madinah. Zainab Binti Jahsy, Ummahatul Mukminin termulia dalam hal wali. Zainab Al-Kubra penebus suaminya. Fatimah Az-Zahra, Ummul Mukminin dan sayyidah wanita seluruh alam pada zamannya.

KESIMPULAN

Istimewanya kau wanita dalam agamamu. Kita tidak akan kenal nama-nama wanita terkenal di atas dalam mana-mana lipatan sejarah sekalipun kecuali dalam sirah Islam. Wanita yang mendapat gelaran dan darjat di sisi agama dan umat Islam. Berikan agama manapun, takkan kita ketemu wanita mulia kecuali dalam Islam.

Advertisements

Akhlak Yang Tertanam

Januari 3, 2012
Akhlah ibarat bunga, sangat cantik dan menarik bagi sesiapa yang memandang 
orang akan suka dan ingin mendekati dan memilih. Maka siapa yang berakhlak 
mulia akan diminati, disayangi serta dipuji-puji orang.

Sebaliknya  akhlak  yang  buruk  ibarat  najis  yang  tiada  siapa ingin padanya. 
Bahkan  orang akan lari dan tidak ingin memandang lagi padanya. Orang akan 
berharap agar tiada  ingin bertemu dengannya. ertinya manusia yang berakhlak 
buruk  dan  tinggal  seorang diri. Orang takut dan benci kepadanya, sekali pada 
saudara maranya.

Oleh  itu  kenalah  kita  berusaha  untuk mendapatkan akhlak yang mulia, kerana 
sekali pun kita orang pandai, orang kaya, orang berkuasa, orang terkenal, namun 
kalau akhlak buruk kawan-kawan disekeliling kita akan memulaukan kita. Apatah
lagi  kalau  kita  orang miskin. orang bawahan dan orang bodoh, berakhlak buruk 
pula, tentu kita akan terhina dimata manusia dan disisi Allah.

Diharap  umat  islam  seluruhnya  benar-benar  memperolehi akhlak yang mulia 
dan erti sebenarnya. Dengan akhlak yang mulia kita akan menjadi ummah yang 
akan dicontohi, diyakini serta disegani oleh kawan dan lawan.

Akhlak  yang  mulia  berpunca dari hati yang bersih. Bersih dari segala bentuk 
mazmumah ( sifat jahat ) dengan  manusia. Contoh  sifat yang bersih atau baik 
terhadap Allah ialah rasa kehambaan kepada Allah, rasa cintakan Allah, takut 
dan hormat denga Allah, rasa tawakkal dan lain-lain.

Sebaliknya, sifat hati yang jahat kepada Allah ialah tidak mempedulikan Allah,
tidak  ambil  tahu  tentang  Allah, mengecilkan hukum-hukum Allah, ragu-ragu 
denga Allah, kurang taat dan sebagainya.

Seterusnya  sifat  hati  yang baik terhadap sesama manusia,yang bakal melahirkan 
akhlak  yang  mulia  ialah  sifat  rendah  diri,  pemaaf,  rajin,  kasih sayang, zuhud,
berbaik sangka dan lain-lain.Lawan sifat itu ialah hati penuh dengan rasa sombong,
bakhil sombong ,malas,tamak,benci membenci,sangka jahat,dan cinta dunia

Manusia umumnya dilahirkan bersama nafsu jahat, disamping roh ( hati ) yang suci.
Nafsu membesar bersamanya fizikal. Tanpa pendidikan yang tepat untuk menunduk-
kan nafsu itu, nescaya ia akan menguasai hati dan fikiran manusia.

Umumnya kita yang melalui sistem pentadbiran sekular telah gagal mendapatkan 
sifat  hati  yang baik. Pendidikan sekular membenarkan sifat-sifat sombong,hasad 
dendam, tamak, cinta dunia dan lain-lain berleluasa dalam hati seterusnya melahir-
kan akhlak  yang  buruk. Hanya  islam  melalui  ilmu  tasawuf akan menyelesaikan 
masalah  hati  yang  kotor  serta  akhlak yang buruk ini. Al-Quran dan hadis banyak 
menuntut  serta  menunjukkan  jalan  kepada  akhlak yang mulia.Diantara langkah-
langkah yang dikehendaki ialah:

a. Berilmu ( tasawuf )
b. Menghidupkan ibadah.
c. Bertaubat dari dosa.
d. Mujahadah.
e. Latihan  praktikal  tentang  akhlak  yang  mulia moga-moga Allah izinkan dan 
membantu  kita  untuk menjadi  manusia yang berhati suci dan berakhlak mulia.
Selamatlah kita hendaknya didunia dan diakhirat kerana memilih kedua-duanya 
seperti mana janji Allah:

“Pada hari itu tidak berguna harta dan anak-anak kecuali mereka yang 
membawa hati yang selamat”.   
 (Asy-Syura:88-89 )

“Barang siapa yang bermujahad pada jalan kami, nescaya kami akan 
tunjuki jalan kami itu”.                                                            
( Al-Ankabut:69 )

Umat ditegah amal kecantikan guna perantaraan jin, syaitan

Januari 3, 2012

Umat ditegah amal kecantikan guna perantaraan jin, syaitan

ADA tiga golongan manusia di muka bumi ini mengamalkan perhiasan tubuh dan salah satu daripadanya keterlaluan berbelanja sehingga membawa kepada pembaziran serta kemudaratan.

Selain itu, ada juga yang terlalu kedekut sehingga mereka kelihatan kotor dan selekeh. Manakala golongan ketiga ialah yang bersederhana dalam memperagakan kecantikan tubuh badan mengikut kemampuan.

Nabi SAW ialah hamba Allah SWT yang sentiasa menjaga kebersihan, kecantikan dan penampilan apabila berada di depan khalayak. Ini dikuatkan oleh riwayat daripada Abdullah ibn Masud, Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak akan masuk syurga golongan yang di hatinya ada sebesar zarah kesombongan. Lalu seorang lelaki berkata kepada Baginda: Sesungguhnya orang lelaki suka berhias pada pakaian dan seliparnya. Baginda menjawab: Sesungguhnya Allah SWT itu cantik dan amat suka kepada kecantikan. Sesungguhnya sifat angkuh punca seseorang itu tidak boleh menerima kebenaran dan memandang rendah pada orang lain.” (Hadis riwayat Muslim)

Dalam Islam, mencantikkan tubuh badan menggunakan pelbagai kaedah kecantikan diharuskan. Ia seperti kaedah yang dipegang ulama iaitu asal bagi setiap sesuatu itu adalah harus sehingga terdapat dalil yang mengharamkannya.

Antara fuqaha mazhab yang menerima kaedah fiqah ini sebagai salah satu prinsip wasatiy dalam penentuan hukum makanan dan kepenggunaan semasa ialah mazhab Shafie, sebahagian fuqaha mazhab Hanafi seperti al-Karkhi, sebahagian fuqaha mazhab Maliki dan Hanbali.

Tetapi, jika kaedah rawatan kecantikan yang digunakan itu ada dalil mengharamkannya, maka kaedah berkenaan ditolak dan dilarang sama sekali digunakan. Perlu diingatkan segala anggota tubuh manusia adalah amanah daripada Allah SWT kepada mereka.

Oleh sebab itu, Islam menggalakkan umatnya menjaga anggota badan sebaiknya sebagai tanda syukur kepada Allah SWT yang Maha Pemberi Nikmat. Islam melarang keras mereka yang cuba menjahanamkan anugerah Ilahi dengan cara yang tidak menepati kehendak syariat.
Atas sebab itu, Islam menolak sekeras-kerasnya sifat segelintir manusia yang berlebihan menghiasi tubuh badan sehingga membawa kepada mengubah ciptaan Allah SWT. Ada menghabiskan ribuan ringgit untuk kelihatan muda, cantik bahkan sanggup memilih untuk memudaratkan diri hanya kerana ingin kelihatan cantik.

Imam Al-Qurtubi dalam tafsirnya berpendapat, setiap perkara ingin dilakukan umat Islam mestilah tidak mendatangkan kemudaratan sama ada dalam urusan makanan, minuman, kepenggunaan semasa, permainan, urusan kewangan dan sebagainya.

Jika perbuatan itu mendatangkan kemudaratan kepada pengguna sama ada dari aspek agama, nyawa, akal, nasab dan harta, maka hukumnya haram. Contohnya, memasukkan susuk (jin) dalam tubuh dan muka, menyuntik botox yang diharamkan oleh majlis fatwa kebangsaan dan antarabangsa.

Islam menganggap perbuatan mengubah ciptaan Allah SWT tanpa sebarang sebab syar’ie adalah haram dan berdosa. Selain itu, ia salah satu strategi syaitan untuk menyesatkan umat Islam.

Firman Allah yang bermaksud: “Dan demi sesungguhnya, aku (syaitan) akan menyesatkan mereka (dari kebenaran), sesungguhnya aku akan memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong (mereka), sesungguhnya aku akan menyuruh mereka (mencacatkan binatang ternakan), lalu mereka membelah telinga binatang itu dan aku akan menyuruh mereka mengubah ciptaan Allah SWT. (Ingatlah) sesiapa yang mengambil syaitan menjadi pemimpin yang ditaati selain dari Allah SWT, maka sesungguhnya rugilah dia dengan kerugian yang terang lagi nyata.” (Surah al-Nisa’, ayat 119)

Fuqaha menggariskan beberapa syarat bertepatan kehendak syariat Islam dalam menghiasi tubuh badan supaya kelihatan cantik dan menawan antaranya dilakukan dengan niat dan tujuan yang betul dengan tidak melakukan sebarang perubahan di tubuh.

Dilakukan apabila ia menjadi satu keperluan seperti membuang ketumbuhan pada muka atau di bahagian badan yang mencacatkan rupa paras seseorang. Tidak mendatangkan sebarang kemudaratan kepada pelaku sama ada untuk jangka masa pendek atau panjang.

Sebarang pembedahan kosmetik atau usaha mengubah tubuh badan tidak dilakukan tanpa sebarang sebab kesihatan seperti suntikan botox pada bahagian muka dan tubuh badan semata-mata untuk kelihatan cantik dan bergaya.

Dalam keadaan tertentu seperti wanita atau lelaki yang memiliki bulu kening terlalu lebat hingga mencacatkan pandangan orang kepadanya, Imam Malik berkata, perbuatan mencukur bulu kening itu diharuskan jika sudah hampir sama dengan bulu alis beruk yang tebal dan hodoh.

Di samping itu, ulama juga mengharuskan wanita mencukur atau mencabut segala jenis bulu yang tumbuh pada tempat tidak sepatutnya di tubuh atau wajah mereka seperti bulu misai, bulu janggut, bulu dada dan bulu kaki.

Namun, ada juga ulama dan sahabat mengharamkan perbuatan itu dalam semua keadaan antaranya Mu’wiyyah ibn Abi Sufiyan, Aisyah, Asma’ Abu Bakr, Imam al-Bukhari, al-Khattab dan ramai lagi kerana perasaan teruja kepada kecantikan menyebabkan seseorang itu sanggup melakukan syirik kepada Allah SWT.

Contohnya, memakai susuk jin sama ada berbentuk perak dan emas, menggunakan perkhidmatan bomoh, jin dan syaitan dengan mengamalkan mantera tertentu ditegah oleh Islam kerana boleh merosakkan akidah.

Islam menginginkan umatnya mengamalkan sikap sederhana termasuklah dalam persoalan mencantikkan tubuh badan. Oleh sebab itu, kita diharuskan yang dibenarkan syarak tanpa mengubah ciptaan Allah SWT.


Mengunakan pancaindera dalam mengenali Jodoh anda

Oktober 20, 2011

Firman Allah SWT, bermaksud “Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu” (Surah Muhammad, ayat 7)

Gunakan seluruh pancaindera

Jodoh adalah perkara yang sudah ditetapkan oleh Allah yang maha Esa. Tetapi bagaimana kita mengetahui dia memang ditakdirkan untuk kita? Allah SWT mengurniakan manusia telinga untuk mendengar, mata untuk melihat dan aka untuk berfikir. Jadi gunakan sebaik-baiknya bagi mengungkapkan rahsia cinta yang ditakdirkan. Dua manusia yang rasa mereka dapat hidup bersama dan memang dijodohkan pasti memiliki ikatan emosi , spiritual dan fizikal antara keduanya. Apabila bersama, masing-masing dapat merasai kemanisan cinta dan saling memerlukan antara satu sama lain. Lalu gerak hati mengatakan, dialah insan yang ditakdirkan untuk bersama. Benarkah ia seperti yang diperkatakan?

Berikut adalah 10 petanda yang menunjukkan dia adalah jodoh kita.

1.Bersahaja

Kekasih kita itu bersikap bersahaja dan tidak berlakon. Cuba perhatikan cara dia berpakaian, cara percakapan, cara ketawa serta cara makan dan minum. Adakah ia spontan dan tidak dikawal ataupun kelihatan pelik. Kalau ia nampak kurang selesa dengan gayanya, sah dia sedang berlakon. Kadang-kadang, kita dapat mengesan yang dia sedang berlakon. Tetapi, apabila dia tampil bersahaja dan tidak dibuat-buat, maka dia adalah calon hidup kita yang sesuai. Jika tidak, dia mungkin bukan jodoh kita.

2.Senang bersama

Walaupun kita selalu bersamanya, tidak ada sedikit pun perasaan bosan, jemu ataupun tertekan pada diri kita. Semakin hari semakin sayang kepadanya. Kita sentiasa tenang, gembira dan dia menjadi pengubat kedukaan kita. Dia juga merasainya. Rasa senang sekali apabila bersama. Apabila berjauhan, terasa sedikit tekanan dan rasa ingin berjumpa dengannya. Tidak kira siang ataupun malam, ketiadaannya terasa sedikit kehilangan.

3.Terima kita seadanya

Apapun kisah silam yang pernah kita lakukan, dia tidak ambil peduli. Mungkin dia tahu perpisahan dengan bekas kekasihnya sebelum ini kita yang mulakan. Dia juga tidak mengambil kisah siapa kita sebelum ini. Yang penting, siapa kita sekarang. Biarpun dia tahu yang kita pernah mempunyai kekasih sebelumnya, dia tidak ambil hati langsung. Yang dia tahu, kita adalah miliknya kini. Dia juga sedia berkongsi kisah silamnya. Tidak perlu menyimpan rahsia apabila dia sudah bersedia menjadi pasangan hidup kita.

4.Sentiasa jujur

Dia tidak kisah apa yang kita lakukan asalkan tidak menyalahi hukum hakam agama. Sikap jujur yang dipamerkan menarik hati kita. Kejujuran bukan perkara yang boleh dilakonkan. Kita dapat mengesyaki sesuatu apabila dia menipu kita. Selagi kejujuran bertakhta di hatinya, kebahagiaan menjadi milik kita. Apabila berjauhan, kejujuran menjadi faktor paling penting bagi suatu hubungan. Apabila dia tidak jujur, sukar baginya mengelak daripada berlaku curang kepada kita. Apabila dia jujur, semakin hangat lagi hubungan cinta kita. Kejujuran yang disulami dengan kesetiaan membuahkan percintaan yang sejati. Jadi, dialah sebaik-baik pilihan.

5.Percaya Mempercayai

Setiap orang mempunyai rahsia tersendiri. Adakalanya rahsia ini perlu dikongsi supaya dapat mengurangkan beban yang ditanggung. Apabila kita mempunyai rahsia dan ingin memberitahu kekasih, adakah rahsia kita selamat di tangannya? Bagi mereka yang berjodoh, sifat saling percaya mempercayai antara satu sama lain timbul dari dalam hati nurani mereka. Mereka rasa selamat apabila memberitahu rahsia-rahsia kepada kekasihnya berbanding rakan-rakan yang lain. Satu lagi, kita tidak berahsia apa pun kepadanya dan kita pasti rahsia kita selamat. Bukti cinta sejati adalah melalui kepercayaan dan kejujuran. Bahagialah individu yang memperoleh kedua-duanya.

6.Senang Bekerjasama

Bagi kita yang inginkan hubungan cinta berjaya dan kekal dalam jangka masa yang panjang, kita dan dia perlu saling bekerjasama melalui hidup ini. Kita dan kekasih perlu memberi kerjasama melakukan suatu perkara sama ada perkara remeh ataupun sukar. Segala kerja yang dilakukan perlulah ikhlas bagi membantu pasangan dan meringankan tugas masing-masing. Perkara paling penting, kita dan dia dapat melalui semua ini dengan melakukannya bersama-sama. Kita dan dia juga dapat melakukan semuanya tanpa memerlukan orang lain dan kita senang melakukannya bersama. Ini penting kerana ia mempengaruhi kehidupan kita pada masa hadapan. Jika tiada kerjasama, sukar bagi kita hidup bersamanya. Ini kerana, kita yang memikul beban tanggungjawab seratus peratus. Bukankah ini menyusahkan?

7.Memahami diri kita

Bagi pasangan yang berjodoh, dia mestilah memahami diri pasangannya. Semasa kita sakit dia bawa ke klinik. Semasa kita berduka, dia menjadi penghibur. Apabila kita mengalami kesusahan, dia menjadi pembantu. Di kala kita sedang berleter, dia menjadi pendengar. Dia selalu bersama kita dalam sebarang situasi. Tidak kira kita sedang gembira ataupun berduka, dia sentiasa ada untuk kita. Dia juga bersedia mengalami pasang surut dalam percintaan. Kata orang, “lidah sendiri lagikan tergigit”, inikan pula suami isteri’. Pepatah ini juga sesuai bagi pasangan kekasih. Apabila dia sentiasa bersama kita melalui hidup ini di kala suka dan duka, di saat senang dan susah, dialah calon yang sesuai menjadi pasangan hidup kita.

8.Tampilkan kelemahan

Tiada siapa yang sempurna di dunia ini. Tipulah jika ada orang yang mengaku dia insan yang sempurna daripada segala sudut. Pasti di kalangan kita memiliki kelemahan dan keburukan tertentu. Bagi dia yang bersedia menjadi teman hidup kita, dia tidak terlalu menyimpan rahsia kelemahannya dan bersedia memberitahu kita. Sudah tentu bukan senang untuk memberitahu dan mengakui kelemahan di hadapan kekasihnya. Malah, dia tidak segan mempamerkan keburukannya kepada kita. Misalnya, apabila dia bangun tidur ataupun sakit dan tidak mandi dua hari, dia tidak menghalang kita daripada melawatnya.Apabila kita dan dia saling menerima kelemahan dan sifat buruk masing-masing, memang ditakdirkan kita hidup bersamanya.

9.Kata hati

Dengarlah kata hati. Kadangkala, manusia dikurniakan Allah deria keenam yang dapat mengetahui dan memahami perasaan pasangannya. Dengan deria batin ini juga kita dapat saling tahu perasaan masing-masing. Kita dan dia juga dapat membaca fikiran antara satu sama lain dan dapat menduga reaksi dan tindakbalas pada situasi tertentu. Apabila kita yakin dengan pilihan hidup kita, tanyalah sekali lagi. Adakah dia ditakdirkan untuk kita? Dengarlah kata hati dan buatlah pilihan. Serahlah segalanya pada ketentuan yang maha berkuasa.

10.Solat Istikharah dan Tawakkal

Jodoh dan pertemuan semuanya di tangan Allah SWT. Manusia hanya perancang di pentas dunia ini dan skripnya ditulis oleh yang maha esa. Adakalanya, dalam memainkan peranan sebagai pelakon, diberi petunjuk melalui mimpi atau gerak hati. Mimpi memang mainan tidur, tetapi apabila kita melakukan sembahyang Istikharah dan memohon supaya Allah memberikan petunjuk, insya-Allah dengan izinnya kita mendapat petunjukNya. Jika dia pilihan kita, buatlah keputusan sebaiknya. Jika tidak, tolaklah dia dengan baik. Semua yang kita lakukan ini adalah bagi mendapatkan kebahagiaan hidup di dunia. Setelah semuanya diusahakan, berserahlah kepadaNya dan terus berdoa. Ingatlah, nikmat di dunia ini hanya sementara.Nikmat di akhirat adalah kekal selamanya.


10 pintu syaitan di alam nyata

Oktober 14, 2011

Pintu-pintu tersebut tidak boleh terbuka kecuali jika seseorang mengetahui pintu-pintu tadi. Syaitan tidak boleh terusir dari pintu tersebut kecuali jika seseorang mengetahui cara syaitan memasukinya.

Pada masa ini kami akan menunjukkan pintu-pintu tersebut yang merupakan pintu terbesar yang setan biasa memasukinya. Semoga Allah memberikan kita pemahaman dalam permasalah ini.

Pintu pertama:
Ini adalah pintu terbesar yang akan dimasuki syaitan iaitu hasad (dengki) dan tamak. Jika seseorang begitu tamak pada sesuatu, ketamakan tersebut akan membutakan, membuat tuli dan menggelapkan cahaya kebenaran, sehingga orang seperti ini tidak lagi mengenal jalan baik atau buruk.

Begitu pula jika seseorang memiliki sifat hasad, syaitan akan menghias-hiasi sesuatu seolah-olah menjadi baik sehingga disukai oleh syahwat padahal hal tersebut adalah sesuatu yang mungkar.

Pintu kedua:
Iaitu marah. Ketahuilah, marah dapat merosak akal. Jika akal lemah, pada masa itulah tentara syaitan akan melakukan serangan. Mereka akan mentertawakan manusia jika manusia terbawa amarah. Pada keadaan kita seperti ini, segeralah berwudhu kerana marah terjadi akibat hembusan api jahanam, padamkan dengan air wudhu.
Pintu ketiga:
Iaitu sangat suka menghias-hiasi tempat tinggal, pakaian dan segala perabot yang ada. Orang seperti ini sungguh akan sangat rugi kerana umurnya hanya dihabiskan untuk tujuan ini.

Pintu keempat:
Iaitu kenyang kerana telah makan banyak makanan. Keadaan seperti ini akan menguatkan syahwat dan melemahkan untuk melakukan ketaatan pada Allah. Kerugian lainnya akan dia dapatkan nanti di akhirat.

Pintu kelima:
Iaitu tamak pada orang lain. Jika seseorang memiliki sifat seperti ini, maka dia akan berlebih-lebihan memuji orang tersebut padahal orang itu tidak memiliki sifat seperti yang ada pada pujiannya.

Akhirnya, dia akan mencari muka di hadapannya, tidak mahu memerintahkan orang yang disanjung tadi pada kebajikan dan tidak mahu melarangnya dari kemungkaran.
Pinta keenam:
Iaitu sifat selalu tergesa-gesa dan tidak mahu bersabar untuk perlahan-lahan. Padahal terdapat sebuah hadits dari Anas, di mana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Sifat perlahan-lahan (sabar) berasal dari Allah. Sedangkan sifat ingin tergesa-gesa itu berasal dari syaitan.” (Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Ya’la dalam musnadnya dan Baihaqi dalam Sunanul Qubro. Syaikh Al Albani dalam Al Jami’ Ash Shoghir mengatakan bahwa hadits ini hasan)

Pintu ketujuh:
Iaitu cinta harta. Sifat seperti ini akan membuat berusaha mencari harta bagaimana pun caranya. Sifat ini akan membuat seseorang menjadi bakhil (kedekut), takut miskin dan tidak mahu melakukan kewajiban yang berkaitan dengan harta.

Pintu kelapan:
Iaitu mengajak orang awam supaya ta’ashub (fanatik) pada madzhab atau golongan tertentu, tidak mahu beramal selain dari yang diajarkan dalam madzhab atau golongannya.

Pintu kesembilan:
Iaitu mengajak orang awam untuk memikirkan hakIkat (kaifiyah) dzat dan sifat Allah yang sukar dicapai oleh akal mereka sehingga menjadikan mereka menjadi ragu dalam masalah paling penting dalam agama ini iaitu masalah aqidah.

Pintu kesepuluh:
Iaitu selalu berburuk sangka terhadap muslim lainnya. Jika seseorang selalu berburuk sangka (bersu’uzhon) pada muslim lainnya, pasti dia akan selalu merendahkannya dan selalu merasa lebih baik darinya.


Untuk renungan bersama Azab Meninggalkan Solat

Ogos 2, 2011

Untuk renungan bersama Azab Meninggalkan Solat
Berwaspada 15 azab bagi orang yang meninggalkan sembahyang.


6 Azab di dunia
1- Dihilangkan keberkatan umurnya.
2- Tehapus tanda-tanda orang solleh di mukanya.
3- Segala amalannya tidak dikurniakan pahala
4- Doanya tidak dimakbulkan oleh ALLAH SWT
5- Tiada doa daripada para solihin untuknya
6- Keluar roh dari jasadnya tanpa IMAN

3 azab ketika hampir mati
1- Kematianya penuh kehinaan
2- Kematiannya di dalam kelaparan yang hebat
3- Kematiannya di dalam kehausan yang dahsyat.

3 Azab di dalam kubur
1- Kubur menghimpitnya sehingga berselisih tulang rusuknya.
2- Dinyalakan api di dalam kuburnya lalu ia dibalik-balikkan di-
atas bara api itu.
Datang seekor ular bernama Syujja’ Aqra, suaranya laksana
petir, ia berkata, ” Hai manusia! sesungguhnya aku diperintahkan
menyeksa kamu dari zohor hingga asar kerana kamu meninggalkan
fardhu zohor, dari asar hingga magrib kerana meninggalkan fardhu
asar”….Begitulah seterusnya dan azab ini berkekalan sehingga hari
qiamat.

3 Azab ketika bertemu ALLAH SWT
1- Datang malaikat dengan rantai panjang 70 hasta lalu membelenggu
lehernya dan disumbat ke dalam mulutnya kemudian disentap keluar
rantai itu melalui duburnya, lalu diseret ke Neraka Saqar.
2- Tiada rahmat ALLAH dan tiada keampunan untuknya.
3- Baginya azab yang amat pedih.

Akibat kepada sesiapa yang meringan-ringankan ibadah solat.
1- Hati cenderung kepada maksiat
2- Memandang ringan kepada perkara-perkara yang berdosa.
3- Suka berfoya-foya dan boros.
4- Terhindar dari berkat doa-doa orang yang soleh.
5- Hilang keberkatan usia.


Solat, doa mesti dijiwai

Jun 1, 2011

Solat, doa mesti dijiwai, difahami sepenuh hati supaya diterima
KOMUNIKASI membolehkan penyampaian maklumat antara manusia berada di kutub utara dengan kutub selatan berlaku dalam beberapa saat walaupun dipisahkan jarak beribu kilometer. Interaksi tanpa sempadan ini memudahkan urusan harian manusia yang semakin bijak dan rancak mengurus kehidupan.

Bagaimanapun, manusia sering lupa kepada Yang Maha Pencipta kepada komunikasi dan interaksi. Sesungguhnya alam ini diurus dan ditadbir oleh Sang Pencipta Yang Maha Hebat tetapi manusia lupa untuk berkomunikasi dengan Pencipta.
Jika kita kehilangan telefon bimbit dan tidak dapat mengakses internet pasti hidup rasa kekurangan kerana tidak lagi dapat berhubung dengan ahli keluarga dan rakan yang jauh. Apatah lagi jika kita adalah ahli perniagaan atau pengurus kepada sesebuah organisasi.
Tidak kurang juga ada sebahagian manusia bagai ‘cacing kepanasan’ apabila tidak dapat berkomunikasi di laman sosial dunia internet atau tidak dapat menghantar pesanan ringkas (SMS). Era globalisasi tidak dapat memisahkan manusia dengan peralatan komunikasi.

Namun, manusia yang tidak pernah cuba mengenali kepentingan komunikasi dengan Tuhan Pencipta Sekalian Alam akan berasa ‘tidak apa’ apabila lewat atau terus meninggalkan komunikasi dengan Allah Taala yakni melalui doa dan solat.

Berapa ramai antara kita merasakan kepuasan selepas mengadu dan berkomunikasi dengan Allah Taala? Paling malang apabila solat dan doa dibuat sebagai kelaziman fizikal saja tetapi tidak terkesan oleh rohani.

Maka tidak hairan jika orang yang bersolat tapi masih berbuat kejahatan dan kemaksiatan. Bacaan dalam solat tidak difahami maknanya dan doa pula jika dibuat secara berjemaah hanya diaminkan mengikut imam.
Doa bahasa Arab dan ramai yang memang tidak faham langsung. Alangkah baik berdoa dalam bahasa Melayu dengan penuh penghayatan dan pengharapan kerana ia lebih berpotensi dimakbulkan Allah.

Maka, muncullah rungutan sudah penat berdoa tapi Allah tidak memakbulkan, walhal bagaimana doa mahu diperkenankan sedangkan hati dalam keadaan tidak bersungguh-sungguh dan lalai.

Allah berfirman bermaksud: “Dan Tuhanmu berfirman: Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina dina.” (Surah al-Mu’min, ayat 60)

Apabila seseorang hamba berkomunikasi dengan Allah tetapi tidak difahami dirinya mengenai apa yang diperkatakan itu, ia ibarat meminta tolong dengan orang di depan tetapi kita tidak menyebut namanya.

Apakah orang itu akan menolong? Namun Allah tidaklah bersifat seperti sifat manusia kerana Allah Maha Mengetahui perihal setiap hambanya melebihi apa yang diketahui hamba itu sendiri. Cuma, Allah ingin melihat usaha hamba-Nya walau Dia tahu keperluan hamba-Nya.

Oleh itu, jika kita pernah kegelisahan apabila kehilangan telefon dan tidak dapat berhubung dengan rakan, periksa diri semula pernahkah atau selalukah kita merasai kegelisahan apabila kurang berdoa kepada Allah atau apabila terlewat menunaikan solat?

Jadikan pengaduan segala permasalahan kita walau sekecil-kecil masalah terlebih dulu kepada Allah sebelum kita mengadu kepada manusia kerana sesungguhnya Dia telah menciptakan jalan penyelesaian dan kesembuhan.

Kita juga sering lupa melihat Dia mendatangkan pertolongan dan jalan keluar melalui sebab manusia lain lalu menyebabkan kita terus lupa kerana menyangka manusia jugalah yang membantu bukan meletakkan segala sesuatu atas keizinan Allah.

Daripada Abu Musa al-Asy’ari, beliau menjelaskan: “Ketika kami bersama Rasulullah SAW dalam satu peperangan, tidaklah kami mendaki tanah tinggi, menaiki bukit dan menuruni lembah, melainkan kami meninggikan suara ketika bertakbir.

Kemudian Baginda mendekati kami dan bersabda: “Wahai sekalian manusia, tahanlah diri kamu, sesungguhnya kamu tidak berdoa (menyeru) kepada Tuhan yang tuli (pekak) dan jauh, akan tetapi kamu berdoa kepada Tuhan Yang Maha Mendengar dan Maha Melihat. Sesungguhnya Tuhan yang kamu seru itu lebih dekat kepada seseorang di antara kamu melebihi dekatnya seseorang dari kamu dengan leher binatang tunggangannya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Daripada Anas, bahawasanya Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Allah berfirman, Aku menuruti persangkaan hamba-Ku terhadap-Ku dan Aku akan sentiasa bersamanya jika ia berdoa kepada-Ku.” (Hadis Riwayat Ahmad).


%d bloggers like this: