KISAH LIMA PERKARA ANEH

September 29, 2007

KISAH LIMA PERKARA ANEH

Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqah yang masyhur. Suatu
ketika dia pernah berkata, ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-Nabi
yang
bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada
yang hanya mendengar suara.

Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada
suatu
malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi, “Esok engkau dikehendaki
keluar
dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat
seperti berikut:-

Apa yang engkau hadapi, maka makanlah ia;

Apa yang engkau jumpa kemudiannya, maka engkau sembunyikan;

Apa yang engkau dapat kemudiannya, maka engkau terimalah;

Apa yang engkau hadapi kemudiannya, jangan engkau putuskan harapan;

Apa yang engkau tempuhi kemudiannya, larilah engkau daripadanya.”

Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat
dan kebetulan yang pertama dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna
hitam. Nabi kebingungan sambil berkata, “Aku diperintahkan memakan
perkara
pertama yang aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang
tidak
dapat dilaksanakan.”

Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk
memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan
diri
sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka Nabi pun mengambilnya lalu
disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu.
Dia
pun mengucapkan kalimah syukur, “Alhamdulillah”.

Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan
sebuah
mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan,
lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas
itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar
semula.
Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut.
Maka
berkatalah Nabi itu, “Aku telah melaksanakan perintahmu.” Lalu dia pun
meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu, mangkuk emas itu
keluar semula dari tempat ia ditanam.

Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang
sedang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil
itu
berkata, “Wahai Nabi Allah, tolonglah aku.” Mendengar rayuan burung itu,
hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan
ke
dalam bajunya. Melihatkan
keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang menghampiri Nabi itu
sambil berkata, “Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar
burung
itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari
rezekiku.”

Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu
tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk
menyelesaikan
perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk mengambil pedangnya
lalu
memotong sedikit daging pehanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah
mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan
dari dalam bajunya.

Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalanannya. Tidak lama kemudian
dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun
bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan
hidungnya.

Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke
rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata, “Ya
Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang
diberitahu
di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini.”

Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T. bahawa:

Apa yang engkau makan itu ialah perasaan marah. Pada mulanya nampak
besar
seperti bukit tetapi pada akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal
serta
menahannya, maka marah itu pun akan menjadi lebih manis daripada madu.

Semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan
nampak jua.

Jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat
kepadanya.

Jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu
kepadanya meskipun kau sendiri berhajat.

Bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang). Maka
larilah
dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah.”

Kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, sebab
kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan kita
sehari-hari. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah
mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal
orang lain. Haruslah kita ingat bahawa kata-mengata hal seseorang
itu akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di
akhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang
tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, “Wahai Allah,
sesungguhnya
pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu.”
Maka
berkata Allah S.W.T., “Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata
tentang
dirimu.”

Advertisements

Air Mata Nabi Adam

September 29, 2007

Air Mata Nabi Adam

Tahukah saudara semenjak Nabi Adam terkeluar dari syurga akibat tipu daya iblis, beliau menangis selama 300 tahun. Nabi Adam tidak mengangkat kepalanya ke langit kerana terlampau malu kepada Allah swt.

Beliau sujud di atas gunung selama seratus tahun. Kemudian menangis lagi sehingga air matanya mengalir di jurang Serantip. Dari air mata Nabi Adam itu Allah tumbuhkan pohon kayu manis dan pokok cengkih. Beberapa ekor burung telah meminum air mata beliau. Burung itu berkata, “Sedap sungguh air ini.”

Nabi Adam terdengar kata-kata burung tersebut. Beliau menyangka burung itu sengaja mengejeknya kerana perbuatan derhakanya kepada Allah. Ini membuatkan Nabi Adam semakin hebat menangis. Akhirnya Allah telah menyampaikan wahyu
yang bermaksud, “Hai Adam, sesungguhnya aku belum pernah menciptakan air minum yang lebih lazat dan hebat dari air mata taubatmu itu.”

Apa Yang Akan Ditanya:

Dalam sehari ada 24 jam. ? Dalam sejam manusia bernafas sebanyak 4320 kali. Dalam setiap kali bernafas Allah akan tanya dua perkara semasa nafas keluar dan masuk. Pertanyaan itu ialah, “Apa perbuatan yang kita lakukan semasa nafas itu keluar dan masuk?

Tiga Cahaya Di Hari Kiamat

Di hari kiamat ada tiga cahaya yang berlainan :
* Cahaya yang pertama seperti bintang-bintang.
* Cahaya yang kedua seperti cahaya bulan.
* Cahaya yang ketiga seperti cahaya matahari.

Apabila ditanya cahaya apakah ini ? Lalu dijawab :
“Cahaya yang pertama ialah cahaya wajah-wajah manusia yang ketika di dunia, mereka akan meninggalkan pekerjaan dan terus bersuci dan mengambil air sembahyang apabila terdengar azan.

Yang kedua ialah cahaya wajah mereka yang mengambil air sembahyang sebelum azan.

Cahaya yang ketiga ialah cahaya mereka seperti matahari. Mereka di dunia sudah bersiap sedia di dalam masjid sebelum azan lagi.”

Kala Jengking Neraka

Di hari kiamat akan keluar seekor binatang dari neraka jahanam yang bernama “Huraisy” berasal dari anak kala jengking. Besarnya Huraisy ini dari timur hingga ke barat. Panjangnya pula seperti jarak langit dan bumi.

Malaikat Jibril bertanya : “Hai Huraisy! Engkau hendak ke mana dan siapa yang kau cari?
“Huraisy pun menjawab, “Aku mahu mencari lima orang. Pertama, orang yang meninggalkan sembahyang. Kedua, orang yang tidak mahu keluarkan zakat. Ketiga, orang yang derhaka kepada ibubapanya. Keempat, orang yang bercakap tentang dunia di dalam masjid. Kelima, orang yang suka minum arak.”

Sampaikan kepada sekelian muslimin/muslimat yang lain semoga menjadi pedoman hidup hingga keakhir hayat , Insya’Allah .


Peringkat Solat

September 29, 2007

TERGOLONG DLM PERINGKAT MANA???????

Golongan 1.
Kita boleh lihat hari ini sudah ramai umat islam yang
tak sembahyang, bahkan
ramai juga yang tak tahu nak sembahyang. Imam Malik
kata jatuh kafir kalau tak sembahyang tanpa sebab.
Imam Syafi kata jatuh fasik (pun masuk nerakajuga)
kalau ia masih yakin sembahyang itu fardu.

Golongan 2.
Orang yang mengerjakan sembahyang secara zahir
sahaja, bacaan pun masih tak betul, taklid buta,
main ikut-ikut orang saja. Belajar sembahyang maupun
secara resmi atau tak resmi tak ada. Ilmu tentang
sembahyang tiada. Golongan ini tertolak bahkan
berdosa besar dan hidup dalam keadaaan derhaka kepada
Allah Taala.

Golongan 3.
Orang yang mengerjakan
sembahyang, bahkan tahu ilmu mengenai sembahyang,
tetapi tak boleh lawan nafsu terhadap tarikan dunia
yang kuat. Jadi mereka ini sekejap sembahyang,
sekejap tidak. Kalau ada masa dan mood baik ia
sembahyang, kalau sibuk dan terkocoh kacah, ada
program kenduri, pesta ria, berziarah bermusafir,
letih dan penat, maka ia tak sembahyang.Orang ini
jatuh fasik.

Golongan 4.
Orang yang sembahyang, kalaupun ilmunya tepat,
fasih bacaannya,tetapi tak khusyuk kalau diperiksa
satu persatu bacaannya, lafasnya banyak yang dia tak
faham, fikirannya tak terpusat atau tak tertumpu
sepenuhnya pada sembahyang yang dilaksanakannya itu
disebabkan tak faham apa yang dia baca.Cuma main
hafal saja. Jadi fikirannya terus tertumpu pada dunia
dan alam sekelilingnya. Fikirannya mengembara dalam
sembahyang,orang ini lalai dalam sembahyang. Neraka
wail bagi orang ini.

Golongan 5.
Golongan yang mengerjakan sembahyang cukup lima
waktu, tepat ilmunya, faham setiap bacaan sembahyang,
fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya,tapi tak
dihayati dalam sembahyang itu. Fikirannya masih
melayang mengingatkan perkara dunia, dek kerana
faham saja tetapi tidak dihayati. Golongan ini
dikategorikan sebagai sembahyang
awamul muslimin.

Golongan 6.
Golongan ini baik sedikit dari golongan yang ke lima
tadi, tetapi main tarik tali didalam sembahyangnya,
sekali sekala khusyuk, sekali sekala lalai pula.
Bila teringat sesuatu didalam sembahyangnya,
teruslah terbawa bawa, berkhayal dan seterusnya.
Bila teringat Allah secara tiba tiba maka insaf dan
sedarlah semula, cuba dibawa hatinya serta
fikirannya untuk menghayati setiap kalimat dan
bacaan didalam sembahyangnya. Begitulah sehingga
selesai Sembahyangnya. Ia merintih dan tak mahu jadi
begitu, tapi terjadi jua. Golongan ini adalah
golongan yang lemah jiwa. Nafsunya bertahap mulhamah
(ertinya menyesal akan kelalaiannya dan cuba baiki
semula, tapi masih tak terdaya kerana tiada kekuatan
jiwa). Golongan ini terserah kepada Allah.Yang sedar
dan khusyuk itu mudah mudahan diterima oleh Allah,
mana yang lalai itu moga moga Allah ampunkan
dosanya, namun tiada pahala nilai sembahyang itu.
Ertinya sembahyangnya tiada memberi kesan apa
apa.Allah belum lagi cinta orang ini.

Golongan 7.
Golongan yang mengerjakan sembahyangyang tepat
ilmunya, faham secara langsung bacaan dan setiap
lafaz didalam sembahyangnya. Hati dan fikirannya
tidak terbawa-bawa dengan keadaan sekelilingnya
sehingga pekerjaan atau apa pun yang dilakukan atau
yang difikirkan diluar sembahyang itu tidak
mempengaruhi sembahyangnya. Walaupun ia memiliki
harta dunia, menjalankan kewajiban dan tugas
keduniaan seperti perniagaan dan sebagainya namun
tidak mempengaruhi sembahyangnya. Hatinya masih dapat
memuja Allah didalam sembahyangnya. Golongan ini
disebut orang-orang soleh / golongan abrar /
ashabul yamin.

Golongan 8.
Golongan ini seperti juga golongan tujuh tetapi ia
mempunyai kelebihan sedikit iaitu bukan saja faham,
dan tak mengingati dunia didalam sembahyangnya,
malahan dia dapt menghayati setiap makna bacaan
sembahyangnya itu, pada setiap kalimah bacaan
fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tasbihnya
pada setiap sujudnya dan setiap gerak gerinya
dirasai dan dihayati sepenuhnya. Tak teringat
langsung dengan dunia walaupun sedikit . Tapi namun
ia masih tersedar dengan alam sekelilingnya. Pemujaan
terhadap Allah dapat dirasai pada gerak dalam
sembahyangnya. Inilah golongan yang dinamakan golongan
Mukkarrabin (Yang hampir dengan Allah )

Golongan 9.
Golongan ini adalah golongan yang tertinggi dari
seluruh golongan tadi. Iaitu bukan saja ibadah
sembahyang itu dijiwai didalam sembahyang malahan ia
dapat mempengaruhi di luar sembahyang. Kalau ia
bermasalah langsung ia sembahyang, kerana ia yakin
sembahyang punca penyelesai segala masalah. Ia
telah fana dengan sembahyang. Sembahyang telah
menjadi penyejuk hatinya. Ini dapat dibuktikan
didalam sejarah, seperti sembahyang Saidina Ali
ketika panah terpacak dibetisnya. Untuk mencabutnya,
ia lakukan sembahyang dulu, maka didalam sembahyang
itulah panah itu dicabut. Mereka telah mabuk dengan
sembahyang. Makin banyak sembahyang makin lazat,
sembahyanglah cara ia nak lepaskan kerinduan dengan
tuhannya. Dalam sembahyanglah cara ia nak
mengadu-ngadu dengan Tuhannya. Alam sekelilingnya
langsung ia tidak hiraukan. Apa yang nak jadi
disekelilingnya langsung tak diambil peduli.
Hatinyahanya pada Tuhannya. Golongan inilah yang
disebut golongan Siddiqin. Golongan yang benar dan
haq.

Setelah kita nilai keseluruhan 9 peringkat sembahyang
itu tadi, maka dapatlah kita nilai
sembahyang kita di tahap yang mana. Maka ibadah
sembahyang yang boleh membangunkan jiwa,
membangunkan iman, menjauhkan dari yang buruk boleh
mengungkai mazmumah, menanamkan mahmudah,
melahirkan disiplin hidup, melahirkan akhlak yang
agung ialah golongan 7, 8 dan 9 sahaja.
Sembahyangnya ada kualiti, manakala golongan yang
lain jatuh pada kufur fasik dan zalim.

Jadi dimanakah tahap sembahyang kita
? Perbaikilah diri kita mulai dari sekarang.
Jangan tangguh lagi. Pertama-tama soalan yang akan
ditujukan kepada kita di akhirat nanti ialah solat /
sembahyang kita. Marilah bersama membaiki solat kita
agar segera dapat bantuan dari Allah, agar
terhapuslah kezaliman, semoga tertegak kembali
daulah Islam.


4 PERKARA TERSIRAT

September 27, 2007

4 PERKARA TERSIRAT
************* *********
Yang Tersirat di Sebalik 4

-4 alamat orang cerdik:
1. Berani menempuh bahaya
2. Pandai bermanis muka dengan musuh
3. Pandai melihat kesempatan
4. Dapat menimbang pertimbangan orang
lain

-4 alamat orang beriman:
1. Meninggalkan maki
2. Menjauhi menyakiti hati orang
3. Lekas memberi ampun
4. Lama baru menjatuhkan hukuman

-4 tanda orang berakal:
1. Cinta pada ilmu
2. Tidak berubah muka menerima umpat dan
puji
3. Bagus jawabnya
4. Banyak benarnya

-4 alamat orang rendah:
1. Membuka rahsia
2. Pendendam
3. Penggunjing
4. Memburukkan kawan

-4 yang menimbulkan cinta:
1. Muka jernih
2. Sudi menolong
3. Sudi menghindarkan selisih
4. Menjauhi munafik

-4 soal yang membawa keuntungan hidup:
1. Benar perbicaraannya
2. Malu melakukan pekerjaan yang tidak
malu
3. Baik budinya
4. Suka berterima kasih

-4 sempurna dengan 4:
1. Ilmu dengan larangan
2. Agama dengan taqwa
3. Amal dengan niat
4. Kemuliaan dengan kelebihan

-4 mesti dijaga:
1. Teguh menjaga kehormatan
2. Redha menerima sedikit
3. Berbuat kebaikan setiap hari
4. Memelihara lidah

-4 macam pencarian:
1. Pertama akal, ialah orang yang hidup
dengan bertani
2. Pertengahan akal, orang yang hidup
berdagang
3. Penghabisan akal, orang yang hidup
membunuh
4. Kehilangan akal, mencari dengan tidak
halal

“REBUTLAH 5 PELUANG INI SEBELUM TIBA 5 RINTANGAN”

* WAKTU KAYA SEBELUM MISKIN,
* WAKTU SENANG SEBELUM SIBUK,
* WAKTU SIHAT SEBELUM SAKIT,
* WAKTU MUDA SEBELUM TUA DAN
* WAKTU HIDUP SEBELUM MATI”


Lima cara pilih sahabat

September 27, 2007

Nasihat al-Qamah: Lima cara pilih sahabat

NASIHAT yang boleh diikuti dalam membina persahabatan ialah sebagaimana
pesanan al-Qamah (seorang sahabat Rasulullah saw) kepada anaknya:

Pertama,
pilihlah sahabat yang suka melindungi sahabatnya, dia adalah
hiasan diri kita dan jika kita dalam kekurangan nafkah, dia suka
mencukupi keperluan.

Kedua,
pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan
untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, dia suka menerima dengan rasa
terharu, jikalau ia melihat kebaikan yang ada pada dirimu, dia suka
menghitung-hitungka n (menyebutnya) .

Ketiga,
pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan
untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, ia suka menerima dengan rasa
terharu dan dianggap sangat berguna, dan jika ia mengetahui mengenai
keburukan dirimu ia suka menutupinya.

Keempat,
pilihlah sahabat yang jikalau engkau meminta sesuatu
daripadanya, pasti ia memberi, jikalau engkau diam, dia mula menyapamu
dulu dan jika ada sesuatu kesukaran dan kesedihan yang menimpa dirimu,
dia suka membantu dan meringankanmu serta menghiburkanmu.

Kelima,
sahabat yang jikalau engkau berkata, ia suka membenarkan ucapan
dan bukan selalu mempercayainya saja. Jikalau engkau mengemukakan
sesuatu persoalan yang berat dia suka mengusahakannya dan jika engkau
berselisih dengannya, dia suka mengalah untuk kepentinganmu.
Dalam memilih sahabat kita hendaklah memilih sahabat yang baik agar
segala matlamat dan hasrat untuk memperjuangkan Islam dapat dilaksanakan
bersama-sama sahabat yang mulia.
Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara :
“Wajahmu dengan linangan air mata keinsafan, Lidahmu basah dengan
berzikir kepada Penciptamu, Hatimu takut dan gementar kepada kehebatan
Rabbmu, ..dan dosa-dosa yang silam di sulami dengan taubat kepada Dzat
yang Memiliki mu.”
“sampaikan! lah walau satu ayat” al hadis
LAA HAULAWALA QUWWATAILLA BILLAH


Petua kurangkan lapar dan dahaga ketika berpuasa

September 27, 2007

PETUA KURANGKAN LAPAR & DAHAGA

Kalau nak kurangkan lapar dan dahaga di mana kita bekerja seperti biasa
amalkan petua berikut, insyaAllah kurang lapar dan dahaga.

Mesti sahur.
Ketika nak makan nasi, bacalah selayaknya sebagai seorang Islam.
Gumpalkan nasi sebanyak 3 ketul. Baca Surah Al Ikhlas1 kali dan
makan nasi segumpal. Baca lagi, makan lagi. Jadi3 kali lah kita
baca surah Al Ikhlas.

Dah habis 3 gumpal tu makanlah seperti biasa.
Selepas makan sahur, makan buah kurma 7 biji. Sebelum makan, Bacakan
selawat 1 dan makan buah kurma, baca lagi makan kurma lagiii..
Sampailah 7 kali. Amalan ini adalah baik untuk orang-orang yg
bekerja di tengah panas, seperti buruh kasar dan sebagainya.

SEBENARNYA : Surah Al-Ikhlas itu adalah ayat yg dapat menguatkan
segala sendi dan tulang dalam badan kita dengan izin Allah swt.
Buah kurma itu, 7 biji kalau kita makan dlm sehari, iblis tak kan
dekat dengan kita. Dan ianya adalah amalan Rasulullah, selain dari
memberikan tenaga.

Cuba lah dengan izin Allah swt. Wallahualam.

“Selamat Menyambut Ramadhan Al-Mubarak”


Kesempurnaan Puasa

September 25, 2007

Menurut Imam al-Ghazali, bagi mencapai tahap puasa al-khusus iaitu puasa orang soleh, perlu menyempurnakan enam perkara iaitu:

1. Menundukkan pandangan dan menahan daripada melihat perkara tercela dan dibenci oleh syariat serta daripada segala perkara yang boleh mengganggu dan melalaikan hati daripada mengingati Allah.

2. Memelihara lidah daripada menuturkan perkataan yang tidak berfaedah seperti gurau senda, mengumpat dan dusta. Hendaklah lebih banyak berdiam diri, banyak berzikir dan membaca al-Quran.

3. Menahan daripada mendengar perkataan yang dibenci oleh syarak. Ini kerana setiap perkataan yang diharamkan dituturkan, haram juga didengar. Justeru, Allah menyamakan pendengaran haram dengan memakan harta haram seperti firman-Nya bermaksud:

Mereka itu adalah orang yang suka mendengar berita bohong, banyak memakan yang haram. (al-Maidah:42)

4. Menahan anggota badan daripada melakukan dosa seperti menahan tangan dan kaki daripada perkara yang dilarang dan menahan perut daripada perkara syubhah ketika berbuka. Ini kerana tidak ada makna berpuasa sekiranya pada siang hari menahan daripada makanan halal tetapi berbuka dengan makanan haram.

5. Tidak berlebihan ketika berbuka dengan makanan halal sehingga perut penuh dengan makanan terbabit. Ini kerana tidak ada bekas yang lebih dibenci oleh Allah daripada perut yang penuh dengan makanan halal.

Bagaimana boleh seseorang itu mematahkan keinginan syahwatnya dan menewaskan musuhnya sedangkan apabila berbuka dia seolah-olah hendak mengembalikan semula makanan yang terlepas ketika berpuasa.

6. Hendaklah timbul di dalam hatinya perasaan takut dan pengharapan kepada Allah, kerana dia tidak tahu sama ada puasanya diterima Allah dan termasuk di kalangan orang yang berjaya atau puasanya tidak diterima lalu dia termasuk di kalangan orang celaka.


%d bloggers like this: